Mon. Feb 6th, 2023

Afrika sedang dalam proses berkembang dari ekonomi berkembang menjadi ekonomi pasar kelas menengah. Untuk mewujudkannya, Afrika harus memiliki wirausahawan yang kreatif dan inovatif untuk membangun ekonomi Afrika. Kreativitas adalah menemukan solusi untuk masalah yang sebelumnya tampaknya tidak mungkin tercapai.

Untuk membuat Afrika berkembang pesat, ekonomi pasar tampaknya menjadi tugas yang tidak dapat diatasi. Pengusaha kreatif dan inovatif yang menciptakan pekerjaan yang sah dapat melakukan ini.

Mari pikirkan tentang kreativitas dan bagaimana hal itu menciptakan orang-orang yang inovatif. Kreativitas penting karena menuntut orang-orang yang inovatif. Orang yang inovatif memiliki kemampuan untuk menghubungkan sekelompok hal yang berbeda, kelompok informasi yang berbeda, dan kemudian menempatkan informasi ini ke dalam keseluruhan yang logis dan dapat dipahami.

Kemampuan berinovasi adalah puncak dari banyak pengalaman. Apa yang membuat inovator berbeda? Peneliti Harvard menghabiskan 6 tahun dan mewawancarai tiga ribu eksekutif untuk mencari tahu. Keterampilan nomor satu yang membedakan inovator dari profesional nonkreatif adalah “mengasosiasikan”. Mengasosiasikan adalah kemampuan untuk berhasil menghubungkan pertanyaan, masalah, atau ide yang tampaknya tidak terkait dari berbagai bidang. Semakin beragam pengalaman dan pengetahuan kita, semakin banyak koneksi yang bisa dibuat oleh otak. Masukan baru memicu asosiasi baru. Asosiasi baru mengarah pada solusi baru yang inovatif untuk masalah.

Ketika Anda bertanya kepada orang-orang kreatif bagaimana mereka melakukan sesuatu, mereka merasa sedikit bersalah karena mereka tidak benar-benar melakukannya; mereka baru saja melihat sesuatu. Tampaknya jelas bagi mereka setelah beberapa saat. Itu karena mereka mampu menghubungkan pengalaman yang mereka miliki dan mensintesis hal-hal baru. Alasan mereka dapat melakukan itu adalah karena mereka memiliki lebih banyak pengalaman atau mereka lebih memikirkan pengalaman mereka daripada orang lain.

Sayangnya, kreativitas terlalu jarang menjadi komoditas. Banyak orang belum memiliki pengalaman yang sangat beragam. Jadi mereka tidak memiliki cukup titik untuk dihubungkan, dan mereka berakhir dengan solusi yang sangat spesifik untuk masalah tersebut. Semakin luas orang memahami pengalaman manusia, semakin banyak kreativitas yang mereka miliki.

Kemampuan untuk berkreasi didasarkan pada pengalaman dari banyak sumber yang berbeda. Anda memanfaatkan beragam pengalaman itu dan kemudian Anda menyatukan semuanya. Orang yang sangat kreatif terampil membuat asosiasi, menghubungkan hal-hal yang tampaknya tidak berhubungan. Orang yang sangat kreatif dan paling penting membuat keputusan sadar untuk melakukannya. Mereka tidak selalu tahu di mana titik-titik itu akan terhubung, tetapi mereka yakin akan terhubung.

Saat ini, Afrika sedang dalam proses berkembang dari pasar berkembang menjadi ekonomi kelas menengah mengikuti ekonomi kreatif Indonesia. Bagaimana ini bisa dilakukan? Tampaknya tidak mungkin bahwa benua seperti Afrika bahkan dapat berpikir untuk bergabung dengan keluarga bangsa sebagai pemain yang sah. Media sosial telah mengubah semua itu.

Media sosial adalah kreasi konten menarik yang diinginkan oleh sekelompok orang lain. Yang dibutuhkan adalah platform. Kita hidup di dunia ponsel pintar. Di dunia tempat kita tinggal, seorang perancang busana Afrika yang kreatif dapat dengan mudah menciptakan gaun Afrika yang diinginkan oleh khalayak Barat. Dia dapat menempatkan desain ini di YouTube, dan menjadi sukses dalam semalam (secara harfiah). Sebuah skenario yang telah saya nyatakan tidak keluar dari pertanyaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *