Mon. Feb 6th, 2023

Pembuat Fortnite Epic Games telah memperbarui perjuangannya melawan Google . Pengembang dan penerbit game yang berbasis di North Carolina telah mengajukan tuntutan hukum yang diubah terhadap kebijakan Play Store raksasa internet itu, dengan tuduhan perilaku monopolistik. Epic tahun lalu menggugat Google setelah yang terakhir menghapus Fornite dari Play Store karena pelanggaran kebijakan.

Keluhan baru datang hanya beberapa minggu setelah jaksa agung dari 36 negara bagian AS dan Washington DC mengajukan gugatan serupa terhadap Google. Seorang hakim secara resmi menghubungkan kedua kasus tersebut.

Gugatan multi-negara telah menuduh bahwa Google mencoba untuk membatalkan Samsung Galaxy Store karena “sangat terancam” oleh persaingan. Samsung adalah pembuat smartphone terbesar di dunia dan Galaxy Store sudah terpasang di hampir semua perangkat Android-nya.

Google tampaknya mendisinsentifkan OEM Android dari pra-pemasangan toko aplikasi pesaing dengan perjanjian bagi hasil. Bahkan berusaha untuk membayar Samsung untuk “meninggalkan hubungan dengan pengembang top dan mengurangi persaingan melalui Samsung Galaxy Store.”

Berdasarkan itu, Epic sekarang menuduh bahwa Google mencoba mencegahnya merilis Fortnite di Galaxy Store. “Google bertekad untuk tidak membiarkan ini terjadi,” kata keluhan itu. Itu menawarkan kesepakatan khusus kepada perusahaan untuk meluncurkan Fortnite di Play Store. Ketika Epic menolak tawaran itu, Google mengambil “perilaku anti-persaingan,” saran gugatan yang diubah.

Google, bagaimanapun, diharapkan membantah klaim tersebut. “Meskipun Fortnite tetap tersedia di Android, kami tidak dapat lagi menyediakannya di Play karena melanggar kebijakan kami. Kami akan terus membela diri terhadap klaim tidak berdasar ini,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan kepada The Verge . Untuk selengkapnya baca di Berita terbaru seputar gadget.

Epic Games mengajukan tuntutan hukum yang diubah terhadap Google

Semuanya dimulai pada Agustus tahun lalu ketika Epic memperkenalkan sistem pembayaran dalam gamenya sendiri untuk menghindari komisi 30 persen yang dibebankan Google dan Apple dari pengembang untuk pembelian dalam aplikasi masing-masing di perangkat Android dan iOS. Sebagai tanggapan, kedua raksasa tersebut menghapus Fortnite dari app store masing-masing, yakni Play Store dan App Store.

Epic kemudian membawa masalah ini ke pengadilan, menuduh Google dan Apple melakukan perilaku monopoli atas distribusi aplikasi mereka dan pemrosesan pembayaran untuk pembelian dalam aplikasi. Sekarang telah mengajukan keluhan yang diubah terhadap mantan. Google memiliki waktu hingga 20 Agustus untuk mengajukan mosi untuk memberhentikan.

Bagian awal dari kasus Epic v. Google telah dikonsolidasikan dengan gugatan negara bagian Play Store oleh seorang hakim. Sidang dijadwalkan 14 Oktober. Kasus Epic v. Apple , sementara itu, sudah diadili pada bulan Mei. Sekarang menunggu putusan. Akan menarik untuk melihat apa yang keluar dari kedua kasus ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *