Mon. Feb 6th, 2023

Jika beberapa orang tua yang peduli memiliki keinginan mereka, Colorado akan menjadi salah satu negara bagian pertama yang melarang penjualan ponsel cerdas untuk digunakan oleh anak-anak di bawah usia 13 tahun. Setelah menyaksikan apa yang disebutnya ” ledakan yang dramatis, sangat kejam ” dari salah satu putranya ketika mengambil smartphone-nya, seorang ayah Colorado (dan profesional medis) membantu membuat grup lobi baru, yang disebut Parents Against Underage Smartphones (PAUS). Grup tersebut menyediakan tautan ke berbagai penelitian tentang efek negatif penggunaan ponsel cerdas pada anak-anak.

Upaya tersebut tampaknya bermaksud baik dan mendukung perkembangan masa kanak-kanak yang sehat. Tetapi dari perspektif saya sebagai psikolog media, yang diinformasikan oleh penelitian tentang penggunaan dan efek teknologi komunikasi, saya melihat bahwa kekhawatiran kelompok tersebut sesuai dengan pola historis umum dari peringatan yang tidak semestinya atas teknologi baru. Inovasi manusia berkembang pesat, tetapi pemahaman kebanyakan orang tentang item dan kemampuan baru tidak dapat mengikuti. Hasilnya adalah rasa panik moral atas apa yang kita khawatirkan akan berdampak negatif pada kita semua, dan bahkan pada masyarakat luas.

Seperti yang kita ketahui dari penelitian tentang pendidikan seks, mengajarkan rasa takut dan menghindari sesuatu tidak selalu dapat melindungi orang dari konsekuensi negatif: Instruksi pantang seksual tidak mencegah kehamilan remaja, melainkan meningkatkan frekuensinya. Kepanikan moral tentang teknologi juga mendorong orang untuk menarik diri dari, daripada terlibat dengan dan memahami, alat hari ini dan masa depan. Kekhawatiran orang tua dan kelompok seperti PAUS memang valid, tetapi tidak boleh ditangani dengan melarang teknologi. Sebaliknya, anak-anak dan orang dewasa harus bekerja sama untuk memahami inovasi baru dan belajar menggunakannya dengan cara yang produktif.

Sejarah teknologi dan kepanikan
Salah satu contoh paling awal dari kepanikan moral yang terkait dengan teknologi informasi dapat ditemukan dalam keprihatinan Socrates tentang menulis. Dalam ceramahnya nanti, ironisnya, dicatat secara tertulis sebagai “Phaedrus,” filsuf Yunani kuno mengatakan kata-kata tertulis memisahkan informasi dari sumber lisan aslinya, dan mengatakan menulis sesuatu akan melemahkan ingatan orang secara permanen. Sekarang ini mungkin tampak kekhawatiran yang aneh, tetapi itu adalah kritik yang terkenal di masa di mana penalaran sistematis dan debat lisan menjadi lonceng kecerdasan.

Pada 1790-an, pencetakan novel petualangan menimbulkan kekhawatiran bahwa anak-anak secara kompulsif membaca dengan mengorbankan tugas-tugas mereka. Pada 1920-an, orang khawatir teka-teki silang akan menyebabkan buta huruf. Pada 1970-an, video game “Death Race” diberi label oleh para kritikus sebagai “simulator pembunuhan”, yang memicu perdebatan berkelanjutan tentang apakah video game mendorong kekerasan.

Sikap sosial tentang teknologi biasanya tidak dibentuk oleh pengalaman langsung. Sebaliknya, mereka paling sering datang dari laporan media, orang tua dan guru atau film Hollywood. Akibatnya, banyak dari persepsi kita tentang ancaman teknologi didasarkan pada anekdot yang sering menimbulkan sensasi daripada interaksi dan pemahaman yang sebenarnya.

Ponsel cerdas mungkin sangat sulit untuk dievaluasi, karena satu perangkat memiliki begitu banyak kemampuan baik maupun buruk.

Membedakan kepanikan dari masalah
Skeptisisme terhadap teknologi itu penting, sehingga kita dapat menghindari penyalahgunaan teknologi dengan cara yang berbahaya seperti menggunakan mesin sinar-X untuk mengetahui ukuran sepatu yang perlu dibeli seseorang. Memang, filsuf Philippe Verdoux berpendapat bahwa kemajuan teknologi meningkatkan kemungkinan satu penemuan menghancurkan kita semua. Tapi meski peringatan Verdoux mengkhawatirkan, dia tidak menyarankan untuk menghindari inovasi. Sebaliknya, ia mengatakan respons yang paling produktif adalah mengembangkan pemahaman yang mendalam tentang kegunaan penemuan tertentu, termasuk potensinya untuk konsekuensi baik dan buruk.

Kepanikan moral, sebaliknya, cenderung menyarankan orang untuk tidak menggunakan teknologi baru sama sekali. Abstain memang menghindari biaya, tetapi juga menghilangkan manfaat teknologi bagi orang-orang. Misalnya, anak-anak dan remaja dengan smartphone dapat menggunakannya untuk mendukung upaya pendidikan mereka. Dan mereka dapat membantu kehidupan sosial anak-anak, membuat mereka tetap berhubungan dengan teman-teman. Keamanan juga ikut berperan: Prihatin tentang penembakan di sekolah, banyak distrik sekolah yang membatalkan larangan akses ponsel cerdas selama jam sekolah, memungkinkan dan bahkan mendorong siswa untuk menggunakannya untuk komunikasi darurat.

Menggunakan teknologi dengan aman
Terlibat dengan teknologi baru dengan hati-hati dan, untuk anak-anak, di bawah pengawasan orang dewasa adalah pendekatan yang lebih baik daripada melarang yang tidak diketahui. The American Academy of Dokter anak menyarankan membatasi akses anak-anak ke layar komputer, smartphone dan TV. Namun alih-alih melarang seluruh waktu pemakaian perangkat, grup tersebut merekomendasikan orang tua dan anak-anak untuk bekerja sama untuk mencari cara terbaik menggunakan ponsel cerdas dan perangkat lain.

Dengan mematahkan semangat belajar, kepanikan moral memicu kesalahpahaman dan ketidaktahuan. Milenial tidak benar-benar memahami teknologi seperti yang sering diasumsikan orang, yang dapat membantu menjelaskan mengapa mereka merasa kurang aman saat online dibandingkan orang dewasa yang lebih tua. Hubungannya berasal dari penelitian yang sudah mapan tentang bagaimana ketakutan mempengaruhi keyakinan sosial: Terlalu fokus pada ancaman tanpa juga membahas keterampilan menyebabkan kepanikan daripada kemajuan.

Ketika berbicara tentang smartphone, akan menjadi aneh dan salah untuk melarang anak-anak menggunakan perangkat digital yang membantu mendefinisikan seluruh generasi mereka. Dan itu tidak akan membantu mempersiapkan mereka untuk pekerjaan dan kehidupan di abad ke-21 yang sarat informasi.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.1suara.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *