Sun. Jan 29th, 2023

Kredit, pinjaman, pinjaman, dan uang cepat hanyalah beberapa hal yang dihadapi orang dewasa setiap hari. Subjek keuangan ini mempengaruhi rumah tangga, bisnis dan individu dalam hal memperoleh properti seperti mobil dan rumah dan pembelian sederhana seperti bahan makanan dan pakaian. Untuk orang dewasa, menggunakan kartu kredit setiap kali mereka membawa keluarga keluar untuk makan malam dan meminjam uang adalah hal yang biasa jika pembelian atau pembayaran tertentu melebihi tabungan mereka.

Meminjam atau meminjamkan hasil untuk hutang tetapi tergantung pada kemampuan seseorang untuk membayar kembali, itu dapat meningkatkan riwayat kreditnya yang pada gilirannya dapat digunakan sehingga dia dapat meminjamkan jumlah yang lebih besar di lain waktu. Sayangnya, hal-hal ini juga berkontribusi pada utang besar dan akhirnya runtuhnya keuangan yang dulu kuat.

Untuk anak-anak, mereka mungkin tidak menyadari situasi ini atau tidak sepenuhnya memahami arti dan pentingnya mata pelajaran keuangan. Namun, anak-anak mungkin mengamati dan mengembangkan ide yang sama dalam pikiran mereka ketika menyangkut uang dan memanfaatkan keinginan. Lalu kapan waktu yang tepat untuk mendidik anak tentang masalah keuangan? Apa saja hal penting yang harus diajarkan kepada mereka di usia muda?

Pikiran ingin memanfaatkan sesuatu yang tidak terjangkau dan benar-benar memanfaatkan sesuatu di luar kemampuan seseorang terjadi setiap hari pada orang. Mereka termasuk orang dewasa, remaja dan anak-anak. Di sekolah, anak-anak mungkin ingin membeli tiket tetapi jika uang saku mereka kurang dari harga tiket, kemungkinan mereka akan meminta uang tambahan kepada orang tua mereka atau mereka dapat meminjam dari https://aplikasipinjamuang.co.id teman. Umumnya, begitulah banyak orang mulai terlibat dalam peminjaman. Mereka semua mulai dari yang kecil.

Ketika situasi ini muncul dengan sendirinya kepada orang tua, ini harus diambil sebagai kesempatan untuk mendidik anak-anak tentang arti meminjam uang dan pentingnya menabung dan hidup sesuai dengan kemampuannya. Dengan situasi di atas, orang tua punya pilihan. Mereka bisa mengalah pada anak-anak yang memohon lebih banyak uang atau menjelaskan kepada mereka arti dan konsekuensi dari meminjam dan mendorong untuk menabung sebelum membeli barang yang mereka inginkan.

Secara sederhana, meminjam uang dapat dijelaskan sebagai uang yang diberikan bukan sebagai hadiah tetapi sejumlah uang yang harus dibayar kembali secara penuh beserta bunganya. Meminjam mengakibatkan hutang yang jika tidak dapat dibayar tepat waktu dapat mengakibatkan jumlah hutang yang lebih besar. Kemudian tanyakan kepada anak-anak, mana yang lebih baik – menabung atau meminjam?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *