Mon. Feb 6th, 2023

Pernyataan dan temuan di atas sangat mengejutkan. Komunikasi telah dikenal untuk meningkatkan kerja tim dan mengklarifikasi masalah di mana informasi yang ada tidak mencukupi atau di mana ada tugas yang menantang. Juga telah banyak direkomendasikan bahwa komunikasi relevan dalam TI karena perubahan lingkungan yang cepat dan perputaran perangkat lunak dan teknologi yang tinggi.

Temuan aneh lainnya adalah bahwa pada tahap awal pengembangan perangkat lunak komunikasi tampaknya tidak membuat perbedaan dan tingkat Berita Teknologi komunikasi yang lebih tinggi tampaknya menguntungkan SD pada tahap akhir. Sebagai manajer proyek, selama tahap awal pengembangan proyek, komunikasi lateral dan vertikal sangat penting untuk keberhasilan proyek. Komunikasi yang diperlukan melibatkan diskusi dan pertemuan dalam kelompok serta umpan balik kepada manajemen. Tahap awal proyek melibatkan inisiasi dan pengembangan piagam proyek yang memerlukan Aplikasi Untuk Membuat pov komunikasi dengan berbagai pemangku kepentingan. Pada kenyataannya komunikasi internal penting di semua tahap SD

Hasil lebih lanjut mendukung hipotesis bahwa komunikasi memfasilitasi fungsi proyek SD ketika tingkat standarisasi metode dan alat rendah. Metode standardisasi yang tinggi dan komunikasi alat tampaknya tidak membuat perbedaan apa pun dalam kinerja SD. Menurut Brodbeck (2001), hasil ini kontras dengan penelitian Keller (1994) bahwa kelas proyek R&D yang lebih umum menunjukkan efek merugikan dari komunikasi internal ketika rutinitas tugas tinggi dan efek fasilitatif ketika rutinitas tugas rendah.

Untuk mendukung temuan Keller, telah menjadi dasar rasional dalam budaya bisnis modern untuk merancang organisasi untuk menentukan tingkat kepastian atau ketidakpastian organisasi dan proses informasi. Ketika tugas bersifat rutin atau lingkungan stabil (tugas rutin tinggi) maka jumlah pemrosesan informasi dan interaksi subunit minimum diharapkan. Oleh karena itu, suatu tugas dapat diselesaikan melalui penggunaan sebagian besar struktur hierarkis, prosedur operasi standar, dan sistem informasi formal. (Tushman & Nadler, 1977). Namun, di mana lingkungan tidak stabil (tugas rutin rendah) atau tingkat ketidakpastian yang dihadapi organisasi tinggi, Tushman dan Nadler (1977) menyarankan bahwa organisasi harus mengadopsi sistem organik yang dicirikan oleh struktur bertingkat, sistem lateral dan tanggung jawab rekan yang lebih besar karena efektivitasnya. Harus ada pertukaran informasi yang cepat dan komunikasi yang lebih cepat di antara tim kerja.

Hal ini juga mengejutkan bagi Brodbeck (2001) untuk menyatakan bahwa partisipasi pengguna cukup kuat terkait dengan kinerja proyek SD berkurang dan membebani proses SD yang sedang berlangsung dengan tugas tambahan. Analisis kebutuhan pengguna diperlukan saat merancang proyek perangkat lunak. Masukan pengguna melalui pengujian beta dan pengujian pengguna telah diketahui memperkaya seluruh proses pengembangan perangkat lunak dan memudahkan penerapan dan penerimaan saat perangkat lunak akhirnya berjalan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *