Mon. Feb 6th, 2023

Saat kita menuju pembukaan kembali dan perlahan kembali ke kehidupan yang lebih normal, konsep pengembalian rata-rata akan memainkan peran besar dalam beberapa bulan mendatang. Di Amerika Serikat, kami memperkirakan kategori inflasi yang terkena dampak COVID-19 akan pulih kembali sementara kami mendapatkan sinyal kuat dari Eropa bahwa pemulihan ekonomi sedang berlangsung. Namun, di Asia, kebangkitan COVID-19 menyebabkan penurunan aktivitas manufaktur, untuk info lanjut di Bacadenk.

Rincian Inflasi AS

Bulan ini, kami menerbitkan 10 perintah inflasi yang merinci bagaimana kami melihat inflasi berkembang dalam tiga fase:

  • Pertama, dengan lonjakan inflasi yang cukup besar yang dimulai pada data April 2021, memuncak pada Mei 2021, dan kemudian tetap cukup tinggi hingga September
  • Kedua, perlambatan ke 2022 menuju 2% karena pembukaan kembali menghasilkan normalisasi pasokan permintaan
  • Terakhir, mulai tahun 2023 dan seterusnya, beberapa tekanan inflasi yang cukup tinggi yang berasal dari pengeluaran fiskal struktural yang lebih besar dan tren deglobalisasi

Sepanjang ketiga fase, penting untuk menjaga perspektif top-down (yaitu, memantau kesenjangan output, upah dan, tekanan inflasi global, dolar AS, dll.). Namun, menurut kami pendekatan bottom-up, atau analisis item baris demi item baris, akan lebih instruktif mengenai apa yang memicu permintaan dan inflasi.

Selama COVID-19, tiga kategori sangat membebani inflasi: penginapan (yaitu, hotel), tarif penerbangan, dan pakaian jadi. Secara intuitif, ini adalah barang-barang yang tidak dibeli oleh rumah tangga. Di sisi lain, aktivitas mobil bekas dan perabotan/renovasi rumah tangga sangat populer dan berkontribusi positif terhadap inflasi. Saat kita menuju pembukaan kembali, wajar untuk mengharapkan bahwa kategori ini akan berbalik. Masalahnya, bagaimanapun, ini tidak akan terjadi dengan lancar. Seperti yang kita saksikan dalam data inflasi April, faktor-faktor yang membebani inflasi telah berubah menjadi kontributor positif, tetapi kita belum melihat pelonggaran kategori inflasi COVID-19. Itu seharusnya terjadi, tetapi kemungkinan dengan lag. Selain itu, sementara data bulan ke bulan akan menunjukkan lompatan besar pada hambatan sebelumnya, harga tersebut kemungkinan akan kembali ke level sebelum COVID-19. Berbeda dengan mobil bekas dan perabot rumah tangga yang memang lebih tinggi dari level sebelum COVID-19. Menjelang pembukaan kembali, wajar untuk mengharapkan semua kategori yang terkena dampak COVID-19 akan berarti-kembali—baik sisi positif maupun negatifnya.

Aktivitas manufaktur Asia kehilangan tenaga

IMP manufaktur Asia bulan Mei memecahkan serangkaian kenaikan yang hampir tidak terputus, menurun secara rata-rata tidak tertimbang menjadi 52,3 dari 53,3 pada bulan April. Karena manufaktur telah menjadi pilar utama pertumbuhan di kawasan ini, kami akan memantau hal ini jika terjadi tren turun yang lebih berkelanjutan.

Hambatan terbesar pada keseluruhan indeks PMI adalah India, Thailand, Malaysia, dan Filipina di balik kebangkitan COVID-19. Memang, prospek ekonomi untuk sebagian besar negara berkembang Asia telah memburuk dalam beberapa pekan terakhir sebagai tanggapan atas lonjakan tiba-tiba infeksi COVID-19. Sebagian besar negara di kawasan itu telah menerapkan kembali pembatasan untuk memperlambat penyebaran virus, dan data frekuensi tinggi menunjukkan bahwa mobilitas telah turun tajam.

Ada beberapa faktor yang meringankan (penguncian yang lebih bertarget, dukungan kebijakan yang lebih tepat waktu melalui penguncian) yang menunjukkan bahwa dampak ekonomi akan kurang merugikan dibandingkan pada tahun 2020, tetapi penurunan prospek memperkuat pandangan kami bahwa suku bunga akan tetap rendah di seluruh wilayah untuk beberapa waktu. belum.

Kami terus memantau momentum ekonomi yang lesu di China (PMI produsen besar China turun lebih jauh ke 51,0 di bulan Mei) dan meningkatnya tekanan margin sebagai risiko tambahan di sini.

Sekarang giliran Eropa yang buka kembali

Salah satu tema utama tahun 2021 adalah memainkan pembukaan kembali yang terhuyung-huyung ketika berbagai negara/wilayah muncul dari pembatasan terkait COVID-19—dan momentum dengan cepat dibangun untuk Eropa. Penghasilan telah kuat, data makro mengejutkan secara positif dan, baru-baru ini, belanja konsumen di negara-negara ekonomi utama telah secara definitif berinfleksi lebih tinggi. Laba dan margin perusahaan Eropa telah tumbuh lebih dari di Amerika Serikat dari tahun ke tahun.

Pertanyaannya adalah: Di mana konsumsi Eropa akan difokuskan? Ada beberapa perbedaan menarik yang patut disoroti jika dibandingkan dengan tren pembukaan kembali AS. Menariknya, fokus pada perjalanan, makan, dan acara lebih tinggi daripada yang kami lihat di Amerika Serikat, yang secara luas akan menguatkan pandangan kami bahwa pemulihan berbentuk K juga dapat berbalik di Eropa. Sinyal yang lebih kuat di Eropa daripada di Amerika Serikat dapat disebabkan oleh tingkat keparahan penguncian yang relatif, tetapi bagaimanapun juga, kami menerima banyak sinyal bahwa pemulihan sedang berlangsung, serta beberapa wawasan terperinci tentang di mana tingkat aktivitas tertinggi bisa jadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *