Sun. Jan 29th, 2023

Hanya sedikit orang, tepatnya orang-orang terpelajar, yang akan mengingkari pentingnya interval waktu antara menerima cetak sampul raport sekolah hingga menyerahkannya, yang ditandatangani oleh orang tua. Beberapa momen itu, apakah menghantui atau terlalu mengasyikkan, membuat para ayah dan kakek bernostalgia, dan merindukan masa lalu yang indah ketika tanda tangan proxy dulunya adalah harapan terakhir. Hari ini, mereka memiliki sistem yang lebih baik, fasilitas yang lebih baik dan tidak ada ruang untuk memainkan trik kecil yang bagus.

Teknologi dan Intervensinya

Manusia berbudaya teknologi abad ke-21, hadir dengan satu set lengkap aksesori digital, termasuk ponsel pintar, PC saku, penyimpanan data, dan perangkat berbagi informasi – tidak ada yang perlu ditakuti oleh anak-anak. Tapi, sesuatu seperti memasang Kartu Laporan Sekolah di telepon ayahmu bisa menjadi masalah besar. Tidak akan mengejutkan melihat anak-anak bereaksi terhadapnya, sesuatu seperti: “Jangan bilang mereka memiliki layanan menjijikkan di sekolah. Apa! Kartu Rapor di telepon Ayah. Itu tidak etis. Bagaimana mereka bisa melakukan itu? ?”

Lupakan studi populer dan penelitian klasik tentang anak-anak dan percayalah pada pendapat Anda sendiri – berapa banyak anak yang senang menunjukkan laporan kemajuan mereka kepada orang tua. Persaingan yang ketat telah membebani orang tua dan membuat mereka berharap terlalu banyak dari anak-anak mereka. Orang tua mengharapkan anak itu bermain seperti Sachin Tendulkar, bertingkah seperti Aamir Khan, bermain musik seperti AR Rehman, menjadi yang teratas dalam semua ujian dan ujian dan berlari seperti Milkha Singh untuk membawa pulang piala.

Dukungan Orang Tua dan Tidak Mengecewakan

Seorang anak mungkin tidak menampilkan pertunjukan yang bagus, tetapi dia harus jujur ​​untuk menceritakannya kepada orang tua. Karena kurangnya dukungan orang tua, anak lebih cenderung menutup-nutupi dengan menyembunyikan Raport. Dia putus asa di awal ketika benih kejujuran ditaburkan dan keberanian untuk menghadapi situasi diajarkan. Dalam kebanyakan kasus, anak itu bukan satu-satunya orang yang harus disalahkan atas proxy.

Karena pemanjaan teknologi dapat membantu orang tua untuk memiliki rapor, yang dikirim melalui surat elektronik atau layanan digital lainnya, proxy atau tanpa proxy tidak perlu dipertanyakan lagi. Namun masalahnya masih tetap – Apakah itu akan membantu anak, orang tua? Apakah itu akan meningkatkan nilai anak, membuat anak lebih bertanggung jawab dan bertanggung jawab atas apa yang dia lakukan? Atau apakah itu hanya fitur lain untuk meyakinkan orang tua bahwa sekolah telah mengikuti perkembangan dunia yang didorong oleh teknologi?

Lebih Banyak Masalah:

Ada lebih banyak masalah, lebih banyak aspek yang terkait dengan Kartu Rapor Sekolah populer yang diberikan secara paksa di akhir sesi atau ujian. Salah satu cara melihatnya adalah dengan bertanya pada diri sendiri apakah Rapor Sekolah yang kita lihat di negeri ini benar-benar mewakili kinerja kita. Sistem pendidikan sekolah telah mencampuradukkan banyak hal – nilai akademik, perkembangan kepribadian, pertumbuhan anak, analisis kelemahan dan kekuatan, gejala dan pengobatan.

Ujian dan tes yang dibuat siswa untuk tampil lebih mencerminkan kapasitas penyimpanan informasi daripada pertumbuhan dan peningkatan pengetahuan. Hari ini, mereka memiliki sistem yang lebih baik, fasilitas yang lebih baik dan tidak ada ruang untuk memainkan trik kecil yang bagus.

Setiap orang tampil di tingkat tertentu: anak di sekolah dan orang tua di masyarakat atau dunia yang lebih besar. Ketika datang ke akuntabilitas, anak harus membenarkan. Sekarang ada pertanyaan untuk pemimpin opini kita – “Apakah menurut Anda anak juga harus mendapatkan kesempatan untuk memeriksa apakah pengasuhan dan pengasuhannya diurus dengan baik? Bisakah ada Raport seberapa baik kinerja orang tua, seperti Orang tua?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *