Mon. Feb 6th, 2023

Mendirikan perusahaan perdagangan dan/atau impor di Indonesia tidak boleh berlebihan. Selama Anda mendapatkan bantuan dari pihak yang tepat, mendirikan perusahaan impor akan lebih mudah. Mereka akan membantu Anda memahami persyaratan yang harus Anda patuhi dan proses yang harus Anda ikuti.

Sekali lagi, kami akan mencoba menyederhanakan cara mendirikan perusahaan impor di Indonesia. Kami akan memberi Anda gambaran lengkap tentang prosesnya.

Langkah No.1: Petakan persiapan untuk mendirikan perusahaan impor Anda

Untungnya, orang non-Indonesia dapat sepenuhnya memiliki perusahaan impor, terlepas dari produk yang akan mereka perdagangkan.

>Jelas, pemerintah Indonesia telah menetapkan beberapa undang-undang untuk melindungi pasar dan pengusaha lokal. Dengan demikian, ketika berencana untuk mendirikan perusahaan pengimpor di Indonesia, sangat penting untuk memiliki daftar produk yang akan Anda impor dengan jelas sebelumnya karena negara tersebut memiliki sekitar 21 bagian klasifikasi produksi yang berbeda.

Perhatikan bahwa di Indonesia, satu perusahaan hanya dapat memiliki satu lisensi untuk satu bagian produk, yang berarti bahwa jika Anda harus membentuk badan hukum yang berbeda untuk setiap produk yang ingin Anda impor yang termasuk dalam bagian yang berbeda. Ini berarti Anda mungkin ingin menyiapkan entitas lain (perusahaan anak) untuk mengimpor produk lain.

Harmonized Commodity Description and Coding System, atau disingkat Harmonized System (HS), juga berfungsi sebagai dasar tarif bea masuk negara yang berubah setiap beberapa tahun. Sistem ini juga merupakan tahap kritis yang perlu Anda konsultasikan sebelum menentukan klasifikasi produk, bea masuk, atau untuk memeriksa apakah ada batasan.

Langkah selanjutnya: Periksa persyaratan Daftar Negatif Investasi dengan memberikan Kode HS atau deskripsi produk, tergantung pada sektor atau sifat bisnis yang Anda jalani dan pastikan untuk mematuhinya.

Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut, Anda dapat membaca di Indonesia National Single Window

Langkah No.2: Daftarkan bisnis Anda

Setelah memenuhi persyaratan untuk modal paling kecil untuk mendirikan perusahaan, yaitu US$250.000, Anda sekarang dapat memperoleh persetujuan untuk lisensi Penanaman Modal dan memproses pendaftaran kewajiban terbatas penanaman modal asing (PT PMA) untuk bisnis Anda.

Secara hukum, Anda harus membayar 25% dari rencana investasi US$1 juta Anda sebagai pembayaran modal minimum. Kenyataannya, dengan membawa surat pernyataan dari notaris saja sudah cukup untuk melanjutkan proses pendaftaran.

Menjadi selangkah lebih maju dari proses birokrasi negara pasti menghemat waktu, uang, dan tenaga Anda.

Anda perlu menyiapkan dokumen-dokumen berikut untuk mendirikan perusahaan PT PMA di Indonesia:

  • Persetujuan atas investasi atau izin prinsip Anda dari Badan Koordinasi Penanaman Modal
  • Anggaran Dasar Notaris
  • Pengesahan dari Kementerian Kehakiman
  • Surat domisili dari pemerintah daerah
  • Pendaftaran pajak dan kartu pajak
  • TDP (registrasi bisnis ke departemen perdagangan lokal)

Selanjutnya, ketika perusahaan Anda sudah siap beroperasi, ajukan Izin Usaha Tetap (IUT) dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM). BKPM akan meminta Anda untuk menunjukkan salinan perjanjian kantor & gudang Anda, catatan lokasi Anda untuk diserahkan ke Akta Notaris Pendirian, dan izin prinsip dari BKPM.

Untuk kantor virtual, Anda memerlukan surat domisili dari pemerintah daerah tempat Anda akan beroperasi. Perusahaan dan staf konsultan profesionalnya akan dapat membantu Anda memenuhi persyaratan untuk kantor virtual ini.

Kembali ke Badan Koordinasi Penanaman Modal, Anda sekarang harus mendaftar untuk nomor identitas sebagai importir umum (API-U) atau sebagai importir produsen (API-P), yang keduanya diperbarui setiap 5 tahun.

Sebagai mengimpor PMA PT, Anda akan perlu untuk menentukan jenis produk yang Anda akan menangani dan Anda akan ditugaskan hanya satu API-U atau API-P dan mampu menangani hanya dengan jenis produk yang telah Anda tentukan.

Direktur Impor Menteri Perdagangan RI dapat mengizinkan Anda untuk mengimpor tanpa API. Namun, itu hanya berlaku untuk barang-barang tertentu atau untuk transaksi impor yang jarang terjadi. Kondisi ini juga berlaku untuk barang-barang untuk keperluan penelitian dan pengembangan, antara lain barang promosi, impor sementara, dan barang untuk konsumsi sendiri.

Setelah Anda dapat memperoleh API, Anda sekarang dapat mendaftar ke Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) untuk mendapatkan nomor identifikasi pabean (NIK) Anda yang akan tetap berlaku kecuali DJBC membatalkannya.

DJBC dapat memblokir NIK importir dalam salah satu kasus berikut:

  • Perubahan data tentang importir tidak dilaporkan ke DJBC
  • Importir tidak melakukan kegiatan kepabeanan dan dilaporkan dalam periode 12 bulan berturut-turut
  • Izin usaha importir telah habis masa berlakunya
  • Importir sedang diselidiki untuk masalah kepabeanan

Langkah No.3: Dapatkan lisensi untuk produk Anda

Kementerian Perdagangan RI bertugas mengawasi dan memastikan produk yang diimpor berkualitas baik. Setelah Anda selesai mengklasifikasikan barang dagangan Anda di bawah daftar HS, Anda perlu lebih spesifik dan mengidentifikasi produk Anda secara detail dari daftar kode produk (HS). Setelah Anda mengetahui klasifikasi produk Anda, Anda perlu memastikan bahwa tidak ada batasan yang berlaku. Jika ada batasan, maka Anda harus segera mengajukan permohonan lisensi tambahan yang sesuai.

Misalnya, perusahaan pengimpor ponsel akan menemukan di bawah kategori “telepon” dan mendapatkan 8517120000 sebagai kode HS. Kode ini adalah tanda untuk “telepon untuk jaringan seluler”. Ada lebih banyak lisensi untuk mengimpor jenis produk lain. Kementerian Perdagangan akan meminta Anda untuk mendaftar aplikasi lisensi yang sesuai untuk kode yang tepat untuk impor. Setelah itu, barulah Anda bisa membawa produk Anda ke dalam negeri dan melewati bea cukai.

Jika Anda ingin mendirikan PT Anda dapat menghubungi https://buatpt.co.id.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *