Mon. Feb 6th, 2023

Beberapa menari sendirian. Beberapa menari sendirian namun bersama-sama, bergoyang dan berputar-putar di internet. Beberapa menari untuk dibebaskan dari belenggu virus corona, meski hanya sesaat.

ahkan di tengah pandemi — bahkan ketika dunia terkunci, membuat miliaran orang terisolasi dan terlantar — ada orang-orang yang menari.

“Saya tidak berhenti menari sedetik pun,” kata Federico Carrizo, yang berkompetisi di Kejuaraan Dunia Tango di Buenos Aires bulan lalu. “Di dapur, di jalan, di balkon …”

Beberapa Berita Dalam Negeri menari sendirian. Beberapa menari sendirian namun bersama-sama, bergoyang dan berputar-putar di internet. Beberapa menari untuk dibebaskan dari belenggu virus corona, meski hanya sesaat.

“Sangat sulit selama satu setengah tahun tanpa bisa pergi ke pusat rekreasi untuk menari,” kata Joaquin Bruzon. “Kadang-kadang selama karantina di rumah kami menari untuk mencoba meningkatkan semangat kami.”

Sekarang, sekali lagi, Failde Orchestra dari Matanzas, Kuba, dapat menampilkan danzón seperti “El Naranjero” dan “Cuba Libre,” “A La Habana me Voy” dan “Nievecita.” Dan sekali lagi, Bruzon dan istrinya, Milagros Cousett, bisa meluncur di lantai dansa.

Mungkin karena munculnya vaksin Covid-19. Mungkin karena kaki bisa ditekan begitu lama. Tapi sepertinya di mana-mana, penari lepas.
Pada pertemuan keluarga di Pantai Topanga di Malibu, California, Pejiman Sabet membawa istrinya, Gili, dalam pelukannya dan menari di pasir. “Cinta adalah segalanya saat ini,” kata Gili.

Di Taytay, Filipina, anggota perusahaan tari INDAK Banak mengenakan topeng untuk mempersiapkan kompetisi yang akan datang. Abegail Mesa kewalahan — akhirnya, dia bisa berdansa dengan teman-temannya.

Di Beijing, sebuah taman ramai dengan tarian alun-alun — kegiatan yang populer di kalangan wanita paruh baya dan lebih tua, dibatasi pada puncak pandemi. “Selama saya bisa bergerak, saya akan terus menari,” kata Li Fei, seorang penari utama.

Di studio Soweto, Tsimamkele Crankydy Xako berlatih tarian Afrika Selatan dengan gembira. Di atap Kairo, Nadine El Gaharib berputar di udara. Di Kota Gaza, warga Palestina bermain-main dengan seragam tradisional.

Dan di Oruro, Bolivia, tarian Diablada de Oruro — pertunjukan Andes selama ratusan tahun — kembali lagi setelah satu tahun hiatus. Ketidakhadirannya sangat terasa. Penari Andrea Hinojosa mengingat betapa sulitnya duduk di rumah tahun lalu dan menonton kaset karnaval sebelumnya; dia sangat gembira untuk mengenakan kostum setan yang spektakuler sekali lagi.

“Hari ini,” katanya, “kegembiraannya kembali, kita menari La Diablada lagi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *